Tips Sukses Mempromosikan Produk

shares |


Hai teman-teman kali ini saya akan berbagi tips sukses mempromosikan produk makanan ala The FoodLess.

langsung masuk ke tips yang pertama, yaitu :
1. Face to face to customer
ini itu yang paling dasar banget apalagi untuk usaha baru, mau gak mau harus face to face kalo mau promosi supaya produknya cepet dikenal masyarakat dan juga enak buat ngejelasin secara langsung karna bisa dijelaskan secara rinci kepada customernya, beda dengan diinternet orang justru bakalan bosen kalo dijelasin panjang lebar makanya face to face ini yang paling top kalo buat usaha baru.


2. Don't be Nervous
nah ini masalah yang agak susah nih gaes, karna pasti kalo kita promosi face to face ke customer langsung biasanya kita bakalan langsung nervous atau gugup, nah yang begitu tuh yang bikin orang pada ragu buat beli produk kita, karna kita seperti gak yakin dengan apa yang mau kita jelasin so dont be nervous gengs!


3. Jujur
ini juga agak susah temen-temen, karna kadang kita kalo ngejelasin sesuatu ada aja yang ditambah-tambahin apalagi masalah kelebihan dari produk kita, kalo kita melebih-lebihkan justru bakalan bikin pelanggan merasa ragu, jadi jelasin aja produk temen-temen apa adanya


4. 5S (Senyum, Salam, Sapa, Sopan, Santun)
ini point terpentingnya, kalo kita ramah pasti pembeli nyaman dengan keberadaan kita, jadi mesti diperhatiin tuh temen-temen 5Snya supaya pelanggannya gak risih sama kita :3


Dan ini adalah produk dari The FoodLess yaitu " Rice Gumpal" 


Stretegi promosi yang kami lakukan yang pertama adalah menjualnya di tempat bazar atau ketika ada kegiatan event. karena biasanya di tempat seperti itu ramai pengunjung. Disaat itulah kami mulai mempromosikan produk kami agar dapat dikenal oleh banyak masyarakat.


Lalu yang kedua adalah mempromosikannya melalui media social. Karna di zaman modern seperti ini banyak masyarakat yang menggunakan social media di kegiatan sehari hari. Dan hal ini dimanfaatkan oleh para pembisnis sebagai media untuk mempromosikan produk. Media social yang sering digunakan adalah Instagram, Facebook, dan Website E-Commers lainnya. 



By:
 sharfina anggraeni
AP 202


Related Posts

0 komentar:

Posting Komentar